Titip Absen dan Hati Nurani

*tarik napas dulu*

Baiklah saudara-saudara. Tadi pagi gw ada kuliah. Inisial (kuliahnya) ALE. Tiga SKS. Karena jadwalnya selalu pagi, senin jam 8 dan kamis jam 7, maka banyak diantara peserta kuliah yang lebih memilih molor di peraduan masing-masing. Yaps, buat yang belum kuliah, begitulah kuliah. Suka-suka.

Dan tadi pagi gw disms oleh oknum YPM (bukan nama yayasan, lho). Isinya minta tolong TA (Titip Absen) kuliah ALE. Biasanya kalau sedang berhalangan hadir, gw juga minta TA sama kawan yang lain.

Nah, karena gw setia kawan Oknum YPM saya absenkan. Kemudian sewaktu kelas akan berakhir, si bapak dosen ternyata menghitung jumlah mahasiswa yang hadir dan membandingkannya dengan yang di absen. Berlebih. Lalu pak Dosen berkata kira-kira seperti ini,

Hmm… Jumlah yang ada di dalam kelas ini tidak sesuai dengan yang menandatangani absen.. Saya tidak akan bertanya siapa yang mengabsenkan temannya. Namun saya ingin kalian bertanya ke HATI NURANI. Apakah ini perbuatan baik…?

Deg! Saya langsung hank terdiam dan berpikir. Dan memasang tampang selugu mungkin tentunya. Kalimat terakhir pak Dosen begitu menohok. Menyuruh kita untuk bertanya kepada fitrah, hati nuraini nurani kita masing-masing.

Gambar diambil dari sini

Well, kebiasaan titip absen memang sudah membudaya di kalangan mahasiswa indonesia. Kebiasaan yang susah untuk dihilangkan. hmm… Kalau ditanya kebiasaan itu baik/buruk, salah/benar, susah untuk menjawabnya. Menurut anda bagaimana?

56 pemikiran pada “Titip Absen dan Hati Nurani

  1. *langsung ngetik SMS buat temen saya*
    coy,besok aku gak jadi TA deh.. biarin absenku kosong aja…
    tp kapan2 kalo aku dah lupa ama postingnya morishige aku TA lagi ya?!

  2. mendingan kuliah gak pake absen2an…
    biar aja dosen ngajar apa adanya… n yang datang apa adanya, toh kuliah kesadaran sendiri.

    klo yang datang sedikit enak kali ye😀
    bisa one on one sama dosen, wkk.

  3. Kalo jaman gw kuliah dulu shig.. gw bolos ya bolos aja.. gak pake nitip absen.. begitu juga dgn temen2 gw.. bolos mah bolos aja.. taking responsibility. Gw kuliah bukan untuk nyari absen dan nilai.. tapi nyari ilmu, temen dan pengalaman. Kalo kata bokap gw.. sayang bokap ngabisin banyak duit kalo lo cuman dpt absen sama nilai..

    Buat gw nitip absen tu pengecut banget.. lari dari tanggung jawab dan gak berani ambil resiko.. dan dlm kasus nitip absen ini si ‘penitip absen’ ikut melibatkan ‘yg diberi titipan’ ke dlm masalah. kan pengecut banget.. ibaratnya ada orang mau bunuh diri tapi nyuruh orang lain yg nusuk perutnya…
    (itu pendapat gw lho)

  4. Wah, pantesan banyak PNS juga suka titip absen kerjanya. Mungkin kebiasaan dari kuliah ya? Kalau di kantorku absennya sudah pake fingger frint, jadi kalau ada yang mau ttip absen harus titip jempolnya juga🙂

  5. @rozenesia
    yup, mari..

    @takochan
    huh, penyedia jasa titip absen..:mrgreen:

    @rozenesia
    wah, pengakuan nih..:mrgreen:

    @caplang
    hati nurani zaya zebenarnya zuga bergata zeperti itu, bro..
    tapi apa mau dikata, ada zebagian dozen yang mengajar gak jelaz memazukkan abzen pada azpek penilaian..
    huff..😆

    @akbar kadabra
    titip absennya lewat siaran radio, dong??
    hihi..

    @imil
    *membatin dalam hati
    akhirnya gw dapet pahala😆

    @extremus
    silakan bernostalgia
    *menyediakan secangkir kopi dan sebungkus rokok

    @almascatie
    *ngakak😆

    @nRa
    gw setuju sama pendapat lo..

    @gimbal
    bener juga kata-kata lo itu. gw jadi tersadar.
    belajar bertanggung jawab. ya, ya, ya..
    dan sepertinya banyak juga yang berpikiran seperti itu.
    sebenernya gw setuju sama nRa,

    mendingan kuliah gak pake absen2an…
    biar aja dosen ngajar apa adanya… n yang datang apa adanya, toh kuliah kesadaran sendiri.

    tapi gak mungkin lah kuliah gak ada absennya.. he..

    @doeytia
    wehehe, bisa jadi, om.. kebiasaan waktu kuliah kebawa2 pas kerja..
    wihhhihi… jempolnya harus bisa buka pasang, dong..??

    @vino
    *ngakak😆

  6. setuju dengan razonesia juga. kalo mau bolos, bolos aja, gak usah nipu berulang kali: nipu ortu yang bayarin kuliah, nipu dosen, nipu diri sendiri.

    kalo dosennya memasukkan unsur kehadiran sebagai syarat, ya mesti hadir. Kalo gak mau hadir, jangan kuliah!

    Intinya cuma sederhana: Kalo memang mau kuliah, ya jalani. Kalo mau tidur, jangan ribut sama orang tua minta dibiayai, jangan merengaek sama negara minta subsidi pendidikan ditambah; Sayang kalo uangnya untuk membiayai pemalas.

  7. dt prnh jg TA gitu..
    wajar kan, nama-a mahasiswi.. :p

    tp skrg sih udah ‘tobat’..
    kalo emng gak bs dtg or pengen bolos, ywd dibiarkan scra alami aja…
    gak pake acara nitip2 TA..:mrgreen:
    *udah berhati nurani sih*

  8. @goop
    trims nasihatnya, paman…
    sungguh nasihat yang bijaksana😆

    @nOvri
    *angguk2..
    salam kenal, bro..😆

    @qzink
    menohok banget quotenya, zink..
    jadiin posting aja tuh..
    *serius

    @celo
    *ngakak😆

    @deet
    tobatnya krn baca postingan ini??😀

    @celo
    *ngakak dulu😆
    *lalu berteriak
    ARGGGHhhhhhh!!!!!!!!
    *ngambil sapu lidi paling tajem di dunia. tusuk2. mutilasi.

  9. ya akhi…

    janganlah engkau tersesat semakin jauh dengan menjalankan perbuatan yang bar-bar itu…

    tahukan engkau kita telah dianugrahi kemampuan untuk berpikir..kita diberi kesempatan untuk menciptakan teknologi yang mempermudah kita berkomunikasi untuk menyebarkan firmanNya bukan digunakan untuk perbuatan bar-bar macam titip absen

    sadarlah saudaraku..berserahlah kepadaNya

    *pindah ke blogg laen buat dakwah*

  10. inget jaman kuliah. sampe hari ujian belum tau wajah dosennya karena selalu bolos kuliah.
    sampe pas sdh jadi dosen terbang aku hampir aja titip absen sama mahasiswaku🙂
    Ayo adik-adik mahasiswa, jangan tiru kebiasaan buruk para pendahulumu.🙂

  11. @aji
    ya, hadir..
    sekarang kamu sprint keliling kampus kita 100 kali..
    *ngakak

    @aLe
    mau bukti?
    sabar..
    tuh, aku lagi survey..
    ikutan ya..:mrgreen:

    @alle
    pak sut**o kenal..
    doain dapet A juga, ya..😆

  12. @aji
    ya, hadir..
    sekarang kamu sprint keliling kampus kita 100 kali..
    *ngakak

    @aLe
    mau bukti?
    sabar..
    tuh, aku lagi survey..
    ikutan ya..:mrgreen:

    @alle
    pak sut**o kenal..
    doain dapet A juga, ya..😆

    @abu kuda gak jelas
    *lempar ke kuala lumpur lapindo😈

    @bachtiar😆

    @alex
    wehehe… ini lebih rapi daripada yang K2 itu, lex..😆
    tos dulu, dong…
    *tos

    @Ade
    gw belum berani nanya ke nurani, de..:mrgreen:

    @deethalsya
    *nyanyi gak jelas
    we all live in a yellow submarine, yellow submarine, yellow submarine..😆

    @antobilang
    tapi kan tetep aja nilai bagus diperlukan.:mrgreen:

    waduh jadi inget jaman kuliah😆

    jadi udah selesai kuliahnya nih, bro?? skripsi gimana??😆
    *kabur

    @qzink
    *tendangan mautt!!!!

    @alief
    ada dosen yang penilaiannya absen berperan 10% pada nilai akhir, bahkan ada yang 15%.. kan lumayan tuh..
    he..

    @irvan32
    *geleng2..
    wehehe.. 😀

    @marsitol

    nget jaman kuliah. sampe hari ujian belum tau wajah dosennya karena selalu bolos kuliah.

    aku gak seperah itu..:mrgreen:

    sampe pas sdh jadi dosen terbang aku hampir aja titip absen sama mahasiswaku🙂
    Ayo adik-adik mahasiswa, jangan tiru kebiasaan buruk para pendahulumu.🙂

    *geleng2..
    *setelah membaca kalimat terakhir.. angguk2..

    @alex
    *mengeluarkan pukulan matahari

    @qzink
    itu, udah ak post..
    liat aja..:mrgreen:

    @almas
    *watchaaa!!!!
    *gaya bruce lee tuh

    @nieznaniez:mrgreen:

  13. Saya juga mau nitip koment yaa bos… ?
    kalau yang ini, masuk ke dalam hati nurani tidak ? duuh absen saja pake fitrah segala yaa.
    Eh, dulu sang dosen pernah nitip absen tidak ya?

  14. @kurtubi
    silakeun….
    ya, nggak lah.. semua orang kan bebas ngapain aja di blogosfer ini.. he…
    gak tau, tuh.. kapan2 ditanyain.. he..

    @Swiwi™
    ya nggak boleh, lah…
    anak kecil kan belum kuliah…
    *kabur

  15. menurut saya itu jelas salah,ngawur banget malah…tapi yang rugi yang ga dateng, kehilangan ilmu itu salah satu hal yang pathetic abis alias menyedihkan. yah itulah cerminan pendidikan kita,,pathetic ;p
    udah biaya pendidikan mahal,,sekalinya bisa kulya malah gak ngehargain upaya ortu dalam nyekolahin kita.

  16. Malang, 14 Mei 2008

    Kepada Yth : Bapak / Ibu
    di Tempat

    Dengan Hormat,

    Bersama ini kami Agus Setiyawan MM berkeinginan untuk mengajukan kerja sama dalam bentuk pihak Institusi Bapak / Ibu kami tunjuk sebagai Event Organizernya, atau kami juga bisa dalam bentuk dimana kami hanya sebagai trainernya saja.

    Adapun pokok bahasan yang kami ajukan ada empat hal, yang nantinya bisa dipilih salah satu yang dirasa marketnya cukup besar dan sesuai dengan need yang Ibu inginkan, yaitu :
    1. Cari Kerja Itu Gampang.
    2. Buat Apa Sekolah S1.
    3. Kaya Dengan Jualan Dimilist.
    4. ISO 9001, 13485, 14001, 18001, 22000
    Dan untuk lebih lengkapnya kami sertakan proposal dan drafnya pada halaman selanjutnya.

    Karena keempat pokok bahasan ini dalam waktu dekat dekat ini sangat dibutuhkan baik oleh orang tua maupun lulusan SMA / SMK dalam mencari sekolah anaknya sehingga pasar yang akan kita rekrut cakupannya cukup luas. Sedangkan untuk yang Cari Kerja Itu Gampang sehubungan kami sudah ada media, karena kami sudah selama hampir satu tahun dalam mangasuh acara Talkshow di Radio Kencana 98,6FM, jelas telah mempunyai pasar yang jelas jika akan dilakukan Workshopnya. Dan yang ketiga adalah berbagi dalam keberhasilan jualan CD ISO, K3, 5S dll setiap bulannya 60 keping dengan harga jual Rp. 125.000,-, jadi pendapatan tambahan dalam sebulan Rp. 6.000.000,- , Sedangkan untuk ISO kami sering dijadikan langganan untuk memberikan training oleh PII FAM Malang dalam sertifikasi keinsiyuran.

    Demikian penawaran kerja sama yang kami ajukan, semoga nantinya terjalin kerja sama yang bagus dengan profit share
    yang saling menguntungkan untuk kedua belah pihak. Jika dirasa masih ada yang perlu untuk ditanyakan silahkan
    menghubungi kami, atau jika diperlukan kita bisa lakukan pertemuan dimana kita bisa membahas kedepannya.

    Demikian yang kami sampaikan, semoga bisa berjalan lancar dan sukses. Terima kasih atas perhatian dan kerja samanya.

    Hormat kami,

    Agus Setiyawan MM
    e-mail : agus@fact.otsuka.co.id
    website : http://agusotsuka.wordpress.com
    HP : 081 333 841183 (Simpati), 0341 5455330 (Flexi), 0881 5522 968 (Smart)
    Tel. : 0341 – 426 244 ext. 100
    Fax. : 0341 – 426 644 (direct)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s