AAC~

Oke. Menurut gw The Godfather lebih bagus daripada Ayat-ayat Cinta (AAC). Setidaknya The Godfather menimbulkan perasaan “pengen nonton lagi” di hati penontonnya. Waktu nonton Ayat-Ayat Cinta gw sampai ngebatin, lama bener abisnya.

Di bawah ini gw tuliskan beberapa tanggapan gw tentang film ini :

  • Pesan moral yang bisa gw tangkep di film itu tidak sebanding dengan judul agung yang disandangnya, Ayat-ayat Cinta. Setelah nonton film ini gw hanya bisa menyimpulkan dua hal : jangan sombong (takabur) dan berlaku adillah kalo poligami.
  • Gw hanya cekikan saja ketika melihat adegan ciuman Aisha dan fahri yang disamarkan sewaktu malam pertama mereka. Kenapa? mereka mungkin berniat untuk mengingatkan umat agar tidak berzina (mending nikah daripada berzina) tapi mereka sendiri (sebagai artisnya) berzina.
  • Gw, yang belum pernah baca ayat-ayat cinta, jadi pusing sendiri mikirin kebangsaan masing-masing tokoh di AAC itu. sepotong-sepotong pake Bahasa Arab, sepotong lagi Bahasa Indonesia, sepotong Bahasa Inggris, Sepotong lagi bahasa isyarat. Gw jadi binun Aisha, Noura, Maria, Bapak nyolot yang di kereta api itu orang mana. Mungkin para pembaca buku AAC sudah mengetahui detail itu. Namun, oh bro sutradara, kasihanilah kami yang tidak membaca bukunya. Amin (?).
  • Well done! Secara keseluruhan filmnya bagus. Beda dari kebanyakan film-film indonesia sekarang.

Khu.. Khu.. Khu.. :mrgreen: Jangan-jangan karena kebisaan orang kita yang suka ngikut, kedepan yang jadi trend adalah film-film yang menjual nama agama..

:mrgreen:

26 pemikiran pada “AAC~

  1. setuju dengan point terakhir, sepertinya karena begitu heboh pemberitaannya, ekspektasi yang disematkan pada film ini terlalu berlebihan😀
    *entahlah, saya ini sok tau kok:mrgreen: *

  2. Aku gak pernah nonton AAC, tapi pas nungguin temenku selesai nonton, aku kaget.. yg keluar dari studio pada nangis bok… ck ck.. jadi penasaran sama filmnya..

  3. Like i said before, saya malah ketiduran pas mo mulai nonton, untung gratisan😆

    Ji, coba bandingin nya dengan sesama pilem Indonesia dong. Kalo sama godfather ya parameternya jauh dong:mrgreen:

  4. Sama Oom, saya juga ngerasa koq pilemnya lama banget ya?
    Kirain happy ending pas Fahri menikah, lha koq ada lagi lanjutannya?
    Tapi daripada nonton Hantu Ambulance. Judulnya aja depannya Indo belakangnya Barat ::mrgreen:

  5. @goop
    yah, sebenernya orang-orang juga pantas berekspektasi lebih sama film ini. soalnya kan diangkat dari novel best seller.:mrgreen:

    @jiewa
    hihihi.. sebenernya sih gak cukup dramatis untuk ditangisi..:mrgreen:
    *ditabok penggemar AAC*

    @brainstorm
    *tendang!

    @takochan
    *berbisik*
    makanya, nonton donlotannya aja..:mrgreen:
    lha, kalo kita terus-terusan ngebandingin sama film dalam negeri, kapan mau majunya perfilman bangsa ini, mbak takodok..:mrgreen:
    serius lho…😆
    *kabur

    @payjo

    Kirain happy ending pas Fahri menikah, lha koq ada lagi lanjutannya?

    hehehe.. sama. kek udah mau ending tapi kok gak selese2..
    btw, untung si Maria gak tewas waktu main-mainin ember pengki. kalo sempet aja tewas pasti ada sekuelnya : Ayat-Ayat Cinta Revival : Maria si Hantu Pengki..😆
    *kabur

    @LiSan
    don’t judge something before you know it.. nonton dulu, lah..
    baru bilang kamu suka atau gak suka..🙂

    @cK
    iya, saya mah juga, tante..😆

  6. @fertob
    hehehe…
    sekali-sekali kita bandingin sama film hollywood, lah..
    biar “katak” ini bisa keluar dari “tempurungnya”..😉

    @nurussadad
    disclaimer : saya gak pernah baca bukunya & yang saya tanggapi di sini filmny lho, bukan bukunya..

    @jendral bayut
    kaciaannn deh…..:mrgreen:

    @max
    *ngakak..😆

  7. bener di point 3 bro. sayang bgt alur filmnya tdk spt cerita di novelnya. makanya gw blm minat nonton pelemnya😀

    btw yg god father mantab tuh, ketimpangan antara yg dibuku dan pelem (3loginya) ga jauh2 bgt.. mungkin ini yg bs jadi bahan pembelajaran director2 kita.

    btw buku yg barunya kan ud ada, Last God Father😀

    *halah mlh promosi😀

  8. gak nonton… dan kok rasanya gak ada niat untuk nonton meski DVD bajakan udah ada… bukan krn ada gembar-gembor film-nya jelek atau apa… tapi emang males aja bwt nonton…

  9. …sepotong-sepotong pake Bahasa Arab, sepotong lagi Bahasa Indonesia, sepotong Bahasa Inggris, Sepotong lagi bahasa isyarat…

    kurang brow jejaka, ada lagi bahasa jawa dan bahasa jerman.

    Gw, yang belum pernah baca ayat-ayat cinta, jadi pusing sendiri mikirin kebangsaan masing-masing tokoh di AAC itu.

    jadi kesimpulannya… tokoh2 di AAC itu… kebangsaannya pasti sama dengan Chincha Lawra! mana ujyan, gak ada ojyek, becyek-becyek…ohmaigat! 😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s