Hari Bumi di Kampus UGM

Begitu melihat komen-komen di posting gw kemarin, gw langsung ngakak. Mbok Venus dan Tante Chika bilang kalo posting yang kemarin itu kecepetan, alias belum waktunya untuk diposting. Hari Bumi kan sekarang, tanggal 22 april, tapi gw posting tentang hari bumi kemarin (21/4). Harusnya kemarin itu gw posting soal Ibu Kartini.:mrgreen:

Tapi ya sudahlah. Yang di atas sebenernya gak perlu dibahas. Hari ini yang ingin gw posting adalah tentang suasana Hari Bumi di kampus UGM. Untuk mempermudah penulisan, gw persempit bahasannya jadi suasana Hari Bumi di kampus gw, MIPA UGM.

Dari kemarin Mapala Fakultas (PASAINS) sudah mulai membagikan stiker Hari Bumi secara gratis. Kalo gak salah tulisannya seperti ini : Earth day 22 April, and everyday… Gw dapet satu. FYI, udah gw tempel (gak penting). Dan hari ini jalanan di dalam kampus ditutup untuk kendaraan bermotor. Motor-motor kebanyakan diparkir di sebelah barat, Hutan Biologi. Akibatnya ketika kuliah Instrumentasi Geofisika di G1 tadi gw sempat dibikin hampir ngakak melihat ekspresi mengeluh bercampur kesel beberapa teman mahasiswa yang gak biasa jalan kaki, terpaksa berjalan kaki sedikit, berlalu lalang di jalan kampus.

Di kantin klaster sains, PASAINS juga mengadakan pemutaran film bertema lingkungan. Sekilas tadi gw lihat sedang diputar An Inconvenient Truthnya Al Gore. Ya, lumayan semarak lah.:mrgreen:

Berhubung handphone gw gak berkamera (Motorola C168 ) dan gw gak punya kamera foto, jadi gak ada skrinsyut. Jadi semua yang saya katakan ini harap dipercaya saja.:mrgreen:

Selamat Hari Bumi 22 April 2008

dan setiap hari…

28 pemikiran pada “Hari Bumi di Kampus UGM

  1. wah kita tetanggaan juga ya, saya kan teknik (tenanan, ora ngapusi)

    kayaknya di kampus sy tetep aja banyak yg masih pake ranmor, so nggak epektip pake cara2 gitu mas…

  2. @herr
    harus diakui emang gak efektif..
    tapi sesekali kita juga harus menghargai alam, kan??
    apa salahnya sih sehari saja ke kampus gak pake motor??
    kalo tinggal jauh ada kopata, transjogja…
    kalo tinggal di sekitar kampus (sekip, pogung, sendowo) kan masih bisa jalan…🙂

  3. iya sih, tp dengan adanya peringatan2 macam itu kesannya menghargai alam cuma dalam waktu sehari saja. padahal kita harus menghargai alam setiap saat. kan ndak lucu klo sekarang libur pake motor tapi besoknya brang bring breng motoran lagi trus apa gunanya kemarin libur naik motor?. ya memang sulit seideal itu, apalagi mayoritas masyarakat kita kurang peduli dgn lingkungan.
    btw saya ke kampus jalan kaki lho (kosnya di pogung). hehehe.. terpaksa coz ndak punya motor:mrgreen:

  4. @hanggadamai
    hehe…
    bikin lah…:mrgreen:

    @herr
    saya sepakat kalo gak mungkin seideal itu. tapi walaupun kontribusinya ke alam kecil, tetap kita harus berusaha lah..
    btw, seharusnya kesadaran cinta lingkungan di kampus2 harusnya lebih besar. mahasiswa, khususnya ilmu alam, pasti tau lah bahwa lubang ozon akan bolong lebih gede kalo setiap orang bawa motor sendiri-sendiri. namun kenyataannya teman2 mahasiswa banyak yang masih mementingkan gengsi bawa motor daripada lingkungan…
    dan saya juga jalan kaki. kos juga di pogung..

  5. […]saya geofisika angkatan 2006..[…]
    ya ampoonnn masih imoeth kalee😀
    *canda dek* >> sok tua nih
    saya 2001 bro…😀
    2006 lulus hehe
    *maap nyampah*

  6. @gun
    “setiap hari” itu saya terjemahin dari stiker PASAINSnya…:mrgreen:

    @goop
    ops, udah KAGAMA tho??
    dan saya memang masih brondong..:mrgreen:

    doakan saya lulus segera, paman..
    *berlutut*

  7. Di salah satu jalanan di Makassar ada bagiin tunas pohon gratis…:D
    aku dpt satu tunas pohon cuma bingung mo nanam dimana…semua tanah udah di paving.
    😀 Met Hari Bumi…!
    Sayangilah Bumi sayangi aku juga

  8. ah di jakarta ga ngefek, tadi dari bunderan HI sampe senayan macet puoll. untung naik busway, jadi bisa molos. kalo pake kendaraan pribadi, wah..bisa molor di jalan..🙄

    tampaknya orang-orang banyak yang kurang respek dengan hari bumi. dan juga berhubung perjalanan dari rumah ke kantor cukup jauh, rasanya sulit untuk tidak memakai kendaraan. susah..😦

  9. berhentilah merokok, kawan..biar berkurang pohon yang ditebang buat lintingan rokokmu itu… hihihhihihi….

    thanx dah mampir blog saya… salam kenal..🙂

  10. Berhubung handphone gw gak berkamera (Motorola C168 ) dan gw gak punya kamera foto, jadi gak ada skrinsyut. Jadi semua yang saya katakan ini harap dipercaya saja.:mrgreen:

    baiklah saya imani saja..:mrgreen:

    eh, profesi geologist itu sering dituduh sama orang awam sebagai perusak lingkungan lho..padahal kita kan nyari barangnya doank..lha yang tugas ngambilnya kan profesi lain..😀

  11. wahh emang kemaren saya lihat itu di MIPA, pas nganter adek saya. Mikirnya seluruh UGM lagi begitu juga, padahal sepertinya enggak yah?? Setiap hari… adalah hari Bumi harusnya

  12. @ina
    lumayan semarak juga kan tuh..
    lho, dipaving semua? bener-bener gak ada spasi utk tanah lagi??

    @cK
    sebenernya kalo ada niat semuanya bisa, mbak. kalo pemerintah niat, alat2 transportasi massal pasti dibikin lebih banyak. dan kalo masyarakat niat, pasti mereka bersedia memanfaatkan transportasi umum yang disediakan.
    orang kita ini kebanyakan gengsi. lihat orang jepang, ke mana-mana pake kerete api, bus. jarang banget yang sekolah, kuliah pake motor. yang kerja juga kebanyakan pake kereta sepertinya.

    @otakiphan
    bagus, bagus…:mrgreen:

    @maruria
    iya juga ya… hmm…
    salam kenal juga..

    @zeromask
    salam kenal, bro..

    @celo a.k.a plain love
    *berpikir*
    wah, anak kecil ternyata…
    */berpikir*
    ya bikin lah….
    hehe..

    @titov
    maaf, anda tidak nyambung..
    cobalah beberapa saat lagi..
    hehe..
    gimana hari bumi di padang??

    @tukangkopi
    *ngakak*
    berarti yang patut disalahkan tukang ngebornya, ya?? anak-anak minyak dan tambang dong?? hehe…
    ya, orang-orang juga harus bisa membedakanlah antara pencari SDA dengan perusak SDA..
    kalo minyak gak dicari, industri jelas bakalan kacau balau..:mrgreen:

    @ocha
    mipa doang keknya, mbak.. tapi yang saya sayangkan, dosen-dosen ada yang gak mau ngikutin… masih juga bawa mobil ke dalam kampus..

    @luisa
    kalo siap sih pasti siap ya..
    tapi pertanyaannya bukan itu, mbak : sudah “bersediakah: kita??

  13. Kalau di kampusku FH UNS, hari bumi diisi dengan membersihkan lingkungan fakultas yang dipelopori oleh kawan-kawan PMPA GOPALA VALENTARA.

    Tapi jujur, aku sendiri gak ikut karena emang harus kuliah dan jaga warnet.

  14. Posternya khusus buat Anak UGM aja ya?

    Dan hari ini jalanan di dalam kampus ditutup untuk kendaraan bermotor. Motor-motor kebanyakan diparkir di sebelah barat, Hutan Biologi. Akibatnya…

    Wuih bagus tuh. Abis, waktu saya ‘tour’ keliling kampus cuma untuk menemukan Mesjid Kampus UGM (yang malah nggak ketemu) saya yang pedestarian dengan terpaksa ‘tabah’ melihat banyaknya motor yang seliweran di sekitar saya. BTW, UGM gede juga ya:mrgreen:

  15. saya mah udah tamat, UNP, Ingat? Tapi minggu kemaren saya ke jogja. Mumpung di Jogja, saya pengen lihat-lihat kampus UGM. Setidaknya saya tahu, seperti apa kampus ‘Biologi UGM’ or beberapa fakultas laennya😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s