Backpacking Ke Bali (4): Tamat

PhotobucketJangan pernah percaya terhadap penunjuk jalan yang tidak menjelaskan jarak tempuh ke tujuan. Lihatlah foto di samping. Tidak ada tulisan “5 km” atau “10 km” di sebelah “KUTA”.

Saya pernah punya pengalaman buruk dengan papan penunjuk jalan jenis ini. Ketika pertama kali tiba di Jogja setelah lulus SMA. Jadi, ceritanya saya pagi itu berniat jalan-jalan ke Malioboro bersama seorang kawan. Karena belum mengerti jalur-jalur bis di Jogja, kami jalan kaki saja ke Malioboro. Karena malas bertanya, kami hanya mengikuti penunjuk jalan yang mengarah ke Malioboro. Sampai akhirnya kami telah berada di penghujung jalan Pangeran Mangkubumi, di depan Stasiun Tugu. Di penunjuk jalan Malioboro belok kiri, “wah! Masih jauh. Naik bis aja yuk?” Akhirnya kami naik bis. Tolol.

Malioboro ternyata persis berada di selatan Stasiun tugu. Kesandung aja nyampe.😀

PhotobucketPhotobucket
Gambar atas; Pura Dalem Kahyangan, Padang Sambian. Gambar bawah; Salahsatu perempatan di Denpasar.

Sebenarnya ibu-ibu yang membayar ongkos 40 ribu tadi sudah memberitahu kami akses ke Pantai Kuta. Kata beliau, “dari Ubung naik angkot jurusan Tegal. Trus sambung sama angkot jurusan Kuta.”

Tapi kami ngeyel tidak pakai angkot.

Dan sebenarnya lagi kami juga sudah bertanya ke penjual Soto Ayam. Katanya, “ntar ketemu perempatan luruuuus aja terus sampe perempatan terakhir. Ntar belok kanan.”

Tapi kami ngeyel perempatan pertama belok kanan ke Jalan Gatot Suburoto. Gara-gara tergiur papan penunjuk jalan.

Belok kanan mengantarkan kami ke sebuah Pura di Padang Sambian.

Terus berjalan. Tapi kok nggak nyampe-nyampe ya? Layang-layang yang terbang memenuhi langit di pandangan mata aku kira diterbangkan dari Pantai. Tapi kok  ya masih nggak nyampe-nyampeee?

Oh my, Ternyata kami mengambil jalan terlalu ke utara. Lelah berjalan, di jalan Imam Bonjol akhirnya kami naik angkot saja.😀

Pantai Kuta: Kabupaten Badung, Kecamatan Kuta, Kelurahan Kuta

Siapa bilang Kuta itu letaknya di Kota denpasar? Pantai Kuta itu letaknya di Kabupaten Badung, Kecamatan Kuta, Kelurahan Kuta. Secara administratif tidak masuk Denpasar. Pantaslah jika dari Ubung Denpasar, Kuta itu lumayan jauh. Sekitar 9 km.
Photobucket

Kuta adalah sebuah pantai landai yang lebar. Pasirnya berwarna terang dan sangat halus (“very” fine grain, istilah geologinya), dan bersih. Ombaknya ternyata memang cocok untuk surfing. Di sepanjang shoreline Kuta banyak sekali kafe, hotel, club-club, dan Circle K.

Dan bulenya banyaaak.

Karena kere, belum diberi kesempatan oleh Tuhan untuk menginap di Hard Rock Hotel, kami menginap di kawasan Poppies Lane II. Mencari penginapan di Poppies Lane II ini susah-susah gampang. Karena waktu check out di kawasan ini adalah pukul 12 siang, sebaiknya carilah penginapan sekitar pukul 12 siang.

Di penginapan yang harganya 60 ribu semalam itu, teman seperjalanan saya sempat dituduh sebagai Malaysia karena dandanannya mirip Saipul Jamil…😀

-Tamat

Berapa biaya yang saya keluarkan agar bisa menginjakkan kaki di Bali?

Jogja – Banyuwangi           Rp. 38.000 (KA. Sritanjung)

Ketapang – Gilimanuk       Rp.   6.000

Gilimanuk – Denpasar       Rp. 35.000

Total  Pulang Pergi            Rp. 79.000 x 2 = Rp. 158.000

Penginapan dsb adalah biaya opsional. Tergantung keadaan keuangan anda.😀

26 pemikiran pada “Backpacking Ke Bali (4): Tamat

  1. kenapa ga sewa motor aja, bro?:mrgreen: kalo saya pernah nginep di jimbaran, harganya 75rb/malam. trus untuk transportasi selama di sana… pergi berdua sama temen yg ada di sana, pake motor. jadinya lumayan hemat dan ga pake nyasar karena skalian ada guide-nya

    1. tentang sewa motor sih sebelumnya saya udah dikasih tau sama temen sih.. rencananya, dulu, mau nyewa pas di Kuta aja.. lagian, kalaupun di Ubung ada rental motor, keknya orang rental gak bakal mau krn kita nginepnya di Kuta. kejauhan.😀
      ujung-ujungnya sih gak jadi nyewa motor bro.. kita udah muter-muter, stoknya pada habis semua. kalaupun ada satu dua tempat, naikin harganya gila-gilaan. motor manual yang aslinya 30 ribuan, naik sampe 60 ribuan. overbudget.. hehe..😀
      wah.. saya kebetulan gak terlalu suka pake guide bro..:mrgreen:

  2. iya nih, penunjuk jalan di bandung juga ga jelas..
    belum lagi kadang2 diselipin iklan, entah FO (factory outlet) atau tempat komersil lainnya..

  3. wah…. jadi pengen nih ke BALI…
    eh ya… aku pernah dengar Mitos bahwa jika kita ke tanah Lot…
    konon kita akan berkunjung kesana dengan jumlah genap..
    jika kita pernah sekali kesanan.. pasti suatu saat kita akan kesana lagi untuk yang kedua kalinya
    jika kita ke sana untuk yang ketiga kalinya.. pasti ntar bakalan kesana untuk yang ke empat kalinya…
    saya sendiri sudah mengalami ke sana empat kali….

  4. wah, repot juga kalau penunjuk jalan ndak diberi petunjuk jaraknya, mas morish. repotnya lagi kalau kita malas bertanya, keke … walah, sentimen kemalaysiaan ternyata sudah mulai merebak di bali juga toh, mas. gara2 dandanan ala syaipul jamil, lantas dimalingsiakan, hehe …

  5. @opunk
    trims..😉

    @agung
    yoa, bro.. bali memang ga ada matinye..

    @alfaroby
    hehe.. keknya kalo ntar ke sana lagi, saya mesti ke tanah lot tuh..
    biar ke balinya bisa sering..😉

    @rossa
    saya sih ada ide mau jalan jinjit dari terminal ubung ke kuta..
    sampe di sana, yaaa, paling nggak jempol jari udah segede iklan hansaplast..😉

    @sawali
    iya, pak.. untung saya kemarin gak nyoba jalan ngikutin penunjuk jalan ke arah “jakarta”… lumayan juga tuh kalo jalan kaki..
    hehe..
    salah temen saya juga sih sebenernya.. fashionnya ngikutin malaysia..🙂

  6. mosok kesandung aja dah nyampek? hehe… oke boss, tq infonya, emang aku juga kalo mau ke kota yang belum pernah aku kunjungi juga panduannya juga penunjuk jalan.. males tanya sih..

  7. Wuih,mantabb.. Backpacker dari jogja ke bali,naek sri tanjung pulaaaa..Kereta sejuta umat yang campur sama pitik,gedhang,sepeda onthel,dan tak pernah sepi dari kebisingan.. Berarti lewat Jember dong,hehe,my hometown..

    Bali emang ok banget jeh.. Selalu pengen membuat kembali pengunjung yang pernah ke sana..

  8. klo dari jogya ada 2 pilihan :
    1. naik bis jogya lsg bali turun di terminal ubung (ini lebih simple)
    2. naik bis jogya-banyuwangi.. nyebrang – trus naik gilimanuk -denpasar (turun ubung juga)

    saran saya, sewa motor aja selama di Denpasar, cukup tinggal ktp (kan msh punya sim) biaya 50rb/24jam.. jauh lumayan berhemat waktu dan uang.

    Lokasi sewa ada di ujung jalan imam bonjol (dr terminal ubung naik ojek cuma 10rb)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s