Langkah (11): Pulang

Pulang adalah saat-saat terberat dari sebuah perjalanan. Persetan dengan rencana. Tubuh dan pikiran yang penat akan membuat seseorang ingin buru-buru sampai di rumah dan merebahkan diri di atas kasur yang empuk.

Kadang-kadang, demi pulang dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, seseorang mengkhianati budget dan rencana perjalanannya sendiri. Padahal pada saat-saat seperti inilah kita bisa belajar untuk melatih kesabaran, melatih untuk berpikir dengan jernih, dan melatih diri untuk menjadi manusia yang konsisten.

On a wagonKetika kasur sudah terbayang-bayang

Saya pernah menjadi korban persetan-dengan-rencana ini sekali. Sewaktu perjalanan pulang dari Bali tahun lalu, saya ditinggalkan sendiri di Banyuwangi. Teman saya ini, karena ingin buru-buru sampai di Jogja, lebih memilih naik kereta malam ke Surabaya daripada bermalam dulu di Banyuwangi. Suatu keputusan yang mengkhianati budget dan rencana. And you know what? Lama sekali dia tidak berani datang ke kosan saya.

Cerita lain datang dari dua orang kawan satu kosan saya. Sebut saja A dan B. Kejadiannya, entah kenapa, juga ketika perjalanan pulang dari Bali.

Mungkin karena kapok duduk begitu lama di atas kereta ekonomi yang sumpek dan membosankan, si B memohon kepada A supaya pulang ke Jogja naik bis saja. Yang nyaman dan ada ACnya. Alhasil, anggaran pulang membengkak dari 66 ribu menjadi 200 ribu. Selisihnya lumayan tuh. Bisa dipakai buat sekalian ke Lombok.:mrgreen:

39 pemikiran pada “Langkah (11): Pulang

  1. pertama kali backpacker ke Malingsia, malah mengkhianati anggaran karena makanan yg cocok di perut susah sama istri belanja…*doh*

    ya itu lagi kembali ke sarana. seandainya sarana dan akses transportasi ke tempat wisata di Indonesia lengkap dan terjangkau tentunya bakal banyak lagi yg berkunjung kesana, gak hanya bule2 doang…

  2. hehe. kalo menurutku, jadi budget treveler ndak harus menyiksa diri, kang. bukan berarti harus ngirit sengirit-ngiritnya, tapi juga harus memperhitungkan (merencanankan dan memperhitungkan beda e) biaya dan juga waktu.

    menurutku faktor biaya dan waktu ini saling bertolak belakang. dipencet sana mencotot di sini, dipencet sini mencotot di sana. ngirit biaya konsekuensi waktu tempuh menjadi lebih lama, ngirit waktu tempuh otomatis biaya jadi membengkak.

    kita, sebagai budget traveler, backpacker, atau whatever ini harus bisa menyiasati ini, mana yg lebih diutamakan.

    selama budget kita masuk dan waktunya ada, menikmati “kemewahan” saat perjalanan juga ndak diharamkan.

    bila berkelompok, memang sebaiknya semuanya harus disepakati. dan bila memang ketika di perjalanan tidak ada kesepakatan dan seorang teman harus pisah dari kelompok, buat aku ya silakan saja. seperti kata njenengan, berarti memang komitmen dia cuma sampai segitu. dan orang kek gini ndak bakal aku ajak jalan bareng lagi. he he he..

  3. @didie mangati: yoi.:mrgreen: salam kenal juga..:mrgreen:

    @dhodie::mrgreen:

    @pinkparis: wah, kalo liburan lebaran perkara lain tuh. biasanya kalo mau pulkam semua dibikin enak..😀
    dari kelas ekonomi berubah jadi eksekutif.. dari lewat darat beralih ke udara..:mrgreen:

    @eskopidantipi: sarana kita sih memang kurang, bro. tapi masih bisa dipakai lah masih bisa ditumpangi.. informasi tentang objek-objek bagus itu yang masih kurang.😦
    coba ada penulis yang mendokumentasikannya..😀

    @bandit pangaratto: wow, flores.. saya pengen juga tuh ke sana. bisa nih kapan2 nginap gratis di tempat abang?:mrgreen:

    @gimbal: ayo, ayo..:mrgreen:

    @zam: yap.. saya setuju sama kang Zam. selama masuk dan waktunya ada memang jadi hak kita untuk “menikmati” perjalanan.
    dan orang itu gak pernah saya ajak jalan lagi.. hehehe..:mrgreen:

    btw kapan balik jogja nih? saya juga pengen ikutan ngumpul2nya cahandong…:mrgreen:

  4. berpegang teguh pada rencana itu memang perlu agar tak mengkhianati bujet dan waktu ya, dri? berarti dalam menyusun rencana haruslah berhati-hati agar visible, rasional dan bisa dijalankan. jangan sampe nggak bisa pulang gara-gara modar. hehe…

  5. @eka: makasih juga udah berkunjung balik..:mrgreen:

    @jiewa: hahaha..:mrgreen:

    @bang aswi: bener, bang.. supaya gak grasa-grusu..:mrgreen:

    @marshmallow: yoi, uni. juga harus rasional.. menurut uni mending mana:
    1. nginap semalam di Banyuwangi dan nunggu kereta pagi ke Jogja
    2. ke Surabaya malam itu nik bisnis. di surabaya oper kereta lagi. pilihan pertama nunggu sampai pagi untuk naik kereta ekonomi, pilihan kedua naik kereta eksekutif malam itu juga (kalau ada, keknya sih gak ada).. berarti harus nunggu pagi lagi di SBY..

    coba tebak, uni. kawan saya itu milih opsi yang kedua…😀

  6. sip bro…
    paling asik dah jalan2 bebas😀
    kalo masalah ada temen tg begini/begitu, biasa lah…
    tapi itu nanti jadi kenangan tersendiri
    bisa ketawa2 sendiri kalo inget2 masa2 susah/seneng waktu jalan
    asal jangan keseringan ketawa sendirian, ntar dikira gila:mrgreen:

    .

  7. ngomong2 kereta ekonomi, gw dl bolak balik jakarta solo selalu pake kereta ekonomi. dan selalu ada ada aja suasana yang gak enak. pas di cirebon, gw mau di hajar ma pengamen gara2 ngasih duit recet 100an perak. lah, adanya itu….dasar!!!

    namanya temen, gak selalu bisa menyesuaikan kita
    mau gak mau kita harus mengalah juga demi teman🙂

  8. @Zons: iya. ntar jadi bahan cerita tuh.:mrgreen:

    @radesya: bagusnya sih gitu. sayangnya sesuatu kan gak selalu berjalan seideal yang kita dambakan..:mrgreen:

    @zulhaq: ya iyalah.. ngasih pengamen cuma 100 perak. di cirebon lagi.. kalo di jogja masih mending.:mrgreen:

    hehe.. mau gak mau.:mrgreen:

  9. kadang.., pengkhianatan budget itu berlaku juga pada rencana berjalan lainnya. sy sendiri cukup sering nemuin fakta, banyak lebihnya dibanding kurangnya, hehehee…
    take it easy aja bro.., nikmati perjalanan, jepret sana sini. yang penting, pulang pergi, tetap sehat & selamat..

  10. ga ada salahnya sih pulang dg ngeluarin budget lebiih, asal punya uang aja..
    aku merasakan, betapa tidak nyamannya duduk di kereta api ekonomi..
    yah, itulah memang, kehidupan..

  11. Ah, saya pernah nih begini, ada temen yg mengkhianati budget. Dan, IMO, cewek lebih gampang mengkhianati budget dari cowok😐 Naik bus ekonomi protes, nunggu lama sedikit protes, susah lah😐

    Tapi, pernah juga ada teman yg “mengkhianati budget” dengan cara sebaliknya. Dengan perhitungan budget Rp 600.000- si orang ini malah nekat dan keukeuh bawa uang cuma Rp 350.000-. Ini malah bikin susah teman-teman yang lainnya😦 Yang begini ini lebih nyebelin dari kasus “mengkhianati budget” yang pertama.

    Tapi yah, kadang kekesalan terbayar dengan pemandangan yg didapat sih🙂

  12. haddiirr…

    siang siang gini mengunjungi sahabat… berharap ada yang berkenan memberi sebungkus nasi buat bekal berbuka nanti….

    hayah… emang sebesar itu selisih tarif nya ya…???

    cu…

  13. budget memang harus dipegang teguh, tapi jangan ketat-ketat amat. bila badan sudah remuk redam, ya saatnya untuk segera pulang meski melanggar budget. bukankah badan kita juga punya hak untuk menikmati sesuatu yang bernama istirohat?😀

  14. Ketika saya masih sering melalukan perjalan dulu, rencana yang sudah dibuat harus dijalani termasuk perjalanan pulang, karena jika tidak, pembengkakan biaya menjadi konsekwensi tersendiri. Beruntungnya saya selalu melakukan perjalan sendirian, sehingga tidak mendapati teman seperjalanan yang melakukan bypass pada saat pulang.
    Salam Kenal.

  15. ohhh-hooo
    sama lah masbrur… lah saya ini juga udah jarang balik ke jogja. kalo sampeyan ngerti rasanya naik kereta jakarta-jogja sekitaran 10 jam, pas turun di stasiun tugu itu punggung kayaq kepelintir, dan pantat merah sekalian pegel-pegel…

    dulu sih pas awal-awal di jakarta saya lumayan rajin pulang kampung, dan peduli setan pulak soal biaya yang kudu saya belokkan dari jalur yang seharusnya demi tiket seharga 100 ribu itu… dan pas sampe jogja, saya cuman maen melulu, ndak pernah ada di rumah😆

  16. @cantigi: bener bro.. nikmatin aja perjalanannya..😀

    @omahmiring: lha? di kos ngapain hayo?

    @anla: entahlah.. mungkin belum “sadar”..😀

    @cantigi: kapan-kapan lah. ane pengen juga nyoba trekking manglayang.:mrgreen:

    @faldy: hm.. kalo mau mudik sih gpp bro. ane kalo mudik malah naik eksekutif.:mrgreen:

    @potato: setuju. yang tipe kedua itu lebih menjengkelkan. dikira kita mau nombokin apa ya? hehe..

    @norland: jauh banget bro. sejauh perbedaan ekonomi orang-orang yang menumpangnya..:mrgreen: sesuatu apa sih, bro? jadi penasaran..:mrgreen:

    @perigitua: yap. sebesar itu. ngeri gak?:mrgreen:

    @diazhandsome: wedew! trims ya..😀

    @eka situmorang-sir: sekali dua kali beberapa bulan setelah itu.. abis tu gak berani lagi.:mrgreen:

    @alhakim: mudik lebaran lain persoalan, bro..:mrgreen: saya biasanya naik yang paling nyaman.:mrgreen:

    @vizon: setuju, uda. bila badan sudah remuk redam…:mrgreen:

    @indo hijau: saya juga terobsesi tuh jadi solo traveler. “lebih” bebas..:mrgreen:

    @Kurotsuchi: saya ngerti penderitaanmu, masbrur..:mrgreen:
    saya pernah di kereta ekonomi 15 jam..:mrgreen:
    untung belum tua.. kalo nggak, balik-balik harus nyari donor pinggang tuh..:mrgreen:

  17. hmmm
    selisih segitu bisa sampai ke lombok?
    dirimu selalu bawa beras dan garam ya😛
    diriku setuju dengan zam, kalo bisa backpack dengan mewah tidak ada salahnya kan🙂

    1. @hasrul: indeed. kalo cuma pergi aja gak pulang-pulang, namanya hilang coy..:mrgreen:

      @~noe~: dari bali ke lombok maksudnya bro..:mrgreen:

      ehm, juga bawa wajan dan penggorengan.😀 nggak, ding. nyari makanan yang murah2 biasanya.:mrgreen:

      kalo bisa backpack dengan mewah, meding bawa koper sekalian bro..:mrgreen:

  18. Kl sih mas, lebih suka memilih perjalanan yang tidak memaksakan suatu keadaan dimana saya tidak nyaman dan tidak dapat menikmati perjalan tersebut.

    Saya lebih rela keluar uang lebih banyak asal selama perjalanan saya nyaman, tidak kepanasan, tidak berdesak – desakan, dsb..

    Dulu waktu muda udah puas sih desek2kan dan jubel2an di kereta sehari semalam…. sekarang waktunya menikmati hidup mas…hehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s