Angkringan Jogja, Sang Penyelamat Akhir Bulan

Angkringan JogjaJika kawan saya bilang “ngangkring, yuk?”, itu artinya dia mengajak saya untuk makan di angkringan. Semua orang yang pernah tinggal atau pernah jalan ke Jogja pasti kenal tempat makan sejuta umat ini. Angkringan merupakan semacam warung yang menjual makanan dengan harga sedikit lebih miring daripada warung kebanyakan.

Sebagai tempat berdagang, biasanya penjualnya menggunakan gerobak kayu yang diberi roda dan dikasih terpal untuk melindungi konsumen dari sengatan matahari. Benda khas yang bisa ditemukan di gerobak angkringan adalah beberapa buah ketel untuk memasak air plus tungku pembakarannya.

Menu andalannya adalah Nasi Kucing (Sega Kucing). Penamaan Nasi Kucing ini merujuk pada porsinya yang seuprit, sampai-sampai kucing saja bisa menghabiskannya. Nasi Kucing biasanya diberi lauk oseng-oseng tempe, teri campur sambel, atau sambel saja. Harga seporsinya murah meriah. Sekarang, kebanyakan angkringan menjual dengan harga seribu rupiah per bungkus. Tak heran jika angkringan masih menjadi penyelamat “kantong” mahasiswa di akhir bulan.

Sebagai tambahan lauk, di angkringan juga disediakan aneka gorengan, sate usus, sate telur puyuh, dan lain-lain. Nah, biasanya kawan-kawan mahasiswa kebablasan di lauk tambahannya ini. Niat makan dengan harga murah, malah sama saja dengan makan di tempat lain karena kebanyakan ngemil sate usus.

Minuman yang dijual juga beragam. Mulai dari yang standar-standar seperti Es Teh dan Es Jeruk, Susu dan kopi sachetan, sampai ke yang rada aneh seperti Wedang Jahe dan Wedang Tape.

Angkringan di Malioboro

Meskipun di beberapa tempat yang menjadi pusat keramaian, seperti rumah sakit atau pasar, angkringan ada yang buka dari pagi, biasanya warung Angkringan mulai buka pada sore hari dan tutup pagi dini hari. Dengan penerangan lampu senthir seadanya, sepanjang malam angkringan akan dipenuhi oleh orang-orang berkantung tipis. Di kawasan kos-kosan, yang mendominasi adalah mahasiswa. Di tempat-tempat seperti Malioboro atau RS Sardjito, kebanyakan konsumennya adalah tukang becak atau orang-orang yang baru pulang mburuh.

Sebenarnya orang yang bisa dibilang sebagai Bapak Angkringan Jogja bukan berasal dari Jogja. Adalah Mbah Pairo, lelaki asal Cawas, Klaten, yang pertama kali membuka usaha Angkringan di Jogja. Pada tahun 1950-an, desanya yang tandus membuat Mbah Pairo “terpaksa” harus mengadu nasib ke Kota Pelajar. Di kota ini Mbah Pairo menyambung hidup dengan menjual nasi di pelataran Stasiun Tugu. Alih-alih menggunakan gerobak, beliau membawa dan menggelar dagangannya dengan pikulan.

Sekitar tahun 1969, usaha Mbah Pairo ini kemudian dilanjutkan oleh putranya, Lik Man. Lama-kelamaan makin banyak orang yang ikut membuka bisnis angkringan. Angkringan Lik Man sendiri, katanya, masih eksis sampai sekarang di utara Stasiun Tugu dan menjadi salahsatu angkringan yang paling populer di Jogja. Sejarah Angkringan Jogja saya ketahui dari blog ini.

Omong-omong, seorang kawan pernah memberi trik seperti ini ke saya, “Kalau kau mau tau apakah cewek itu ngga matre dan benar-benar mau sama kau, ajak saja ke angkringan”. Jadi, sudah pernah makan di angkringan?

64 pemikiran pada “Angkringan Jogja, Sang Penyelamat Akhir Bulan

  1. Wah wah psotingan ini mengingatkan saya saat kuliah dulu nih, tapi saya bukan di Jogja sih:), berarti angkringan ini benar2 menjadi tempat favorit dung bagi para mahasiswa bila kantong sudah cekak yah, saya fikir bukan cm di akhir bulan kali Shige, tapi kalo emang kantong sudah terasa menipis, maka segeralah berkunjung ke sana:)

    Hmm, benar juga tuh, salah satu cara untuk mengukur cewek matre atau enggak yah coba aja ajak dia makan di angkringan:), tapi ingat, kalau masih masa2 PDKT sih tuh cewek pasti mau aja, tapi kalau udah jadi, hmmm enggak tahu deh hihihih…

  2. Bagi saya angkringan selain sebagai alternatif juga sebagai indikator bahwa saya ini orang lapisan bawah. Angkringan sebagai tempat gojeg-nya orang-orang kecil.

  3. kamu pastinya bermukin di sekitar UGM ya Shige???
    fakultas apa?
    di daerah Pogung??
    aku dulu di Pogung Rejo…
    di belakangnya ada sungai agak gedhe..
    kalo ke belakang kosan..
    rasanya mrinding takut tanahnya longsong..
    soalnya ngepas banget ama tebing sungai..
    sering makan nasi kucing di pertigaan pogung itu
    7 tahun yg silam

  4. hahahaha…jadi inget waktu lagi ke jogja en ngangkring sampe subuh.

    dan anda benaaaarr!! maunya ngirit tapi malah kebablasan karena kebanyakan ngemil sate. kalau dalam kasusku sate telor puyuh… T_T

  5. angkringan, dari obrolan tukang bakul sampe obrolan ngurusin negara.
    haha, tapi nek dipikir2 sekarang sekali ngangkring minimal total kerusakan sampe 6000. *nambah kopi plus gorengan terus* :))

    posisi di jogja dimana?

    1. @arham blogpreneur: oh, wetiga itu ternyata nama angkringan to? wajar sih agak mahal karena jauh dari tempat asalnya. lagian yang dicari di sana kan “makanan dari jogja”.. kalau di jogja emang masih bener2 tempat makan..

      btw, di jogja juga udah ada beberapa angkringan yang pake hotspot. salahsatunya di Jogja Media Net di kompleks UGM bulaksumur. sederhana dan enak buat nongkrong..

  6. @rita susanti: keknya sih tiap kota yang di sana banyak universitas dan anak kos, punya tempat makan murah tersendiri, mbak. tapi tetep, keknya yang paling murah di jogja. hehe..

    iya juga sih. kalo lagi PDKT kan biasanya masing2 pihak menunjukkan “kebaikan” dirinya. kalau sebelum jadian mungkin masih mau diajak ke angkringan, setelah jadian mungkin malah selalu ngajak ke foodcourt. hehe..

    @generasi patah hati: di dekat kos saya juga masih ada yang 800. saya ngekos di pogung. tapi in general, angkringan di jogja sekarang rata-rata menjual nasi kucing dengan harga 1000.:mrgreen:

    @nahdhi: yap. tapi, kalau di kawasan kos, saya perhatikan isinya gak cuma gojeg kere aja lho. pembicaraan menyangkut bangsa dan negara atau inovasi-inovasi baru juga sering mewarnai angkringan.๐Ÿ˜€

    @elmoudy: iya bro.
    saya fakultas mipa. geofisika.
    ngekos di pogung kidul.
    dulu saya lumayan sering tuh main ke kosan temen di pogung rejo.๐Ÿ˜€
    oh, deket aliran sungai itu?
    sekarang udah ada jembatan penghubung Pogung – Jl. Monjali lho. lewat sungai itu..
    terakhir ke jogja kapan, bro?

    @poe: kalo ngangkring sampe subuh saya belum pernah. hehe.. palingan cuma sampai dinihari nongkrong di kopi joss..๐Ÿ˜€
    sate2an itu saya paling demen sate usus.. tapi harus dibakar dulu. hehe..

    @indra java: monggo..

    @ria: kalo di duri mahal sih wajar. soalnya yang dibeli kan kekhasannya.. “dari jogja lho..”
    kalo di sini sih, kalo sampe angkringan mahal, warung burjo bakalan mengambil alih tampuk kepemimpinan. hehe..

    @lilliperry: yap. segala jenis obrolan ada di sana.
    bener bro. sama kita. saya juga paling ngabisin sekitar 6rbuan.
    tapi kalo keuangan menipis, makan sego kucing 2 plus es teh aja udah jadi kok..:mrgreen:

    ane di pogung kidul. ente di mana, bro?

    @kaneadventure: mantap dah pokoknya..๐Ÿ˜€

    @nakjaDimande: santai.. yang penting bundo main ke jogja dulu. hehe..:mrgreen:

  7. Oh, jadi angkringan tugu itu adalah angkringan bersejarah toh! Saya baru tau sejarahnya.

    Saya kalau ‘nangkring’ (maaf, ini istilah di kos saya saja, bukan istilah umum orang jogja. hehe) seringnya di tugu itu.
    Kecuali kalau lagi malas pergi jauh (jarak pogung-tugu kadang-kadang terasa jauh kalau sudah kelaparan, haha!).

    Dan saya beruntung, walaupun pacar saya bermobil, dia rela menemani saya makan di angkringan sampai saat ini (terakhir berkunjung ke angkringan sekitar minggu lalu waktu saya ujian deplu di kampus). Horee!!! Hehe..

  8. HIK di Solo juga sering dikenal dengan istilah Hidangan Istimewa Kampung.. angkringan/hik juga sering disebut dengan kafe 3 ceret karena “icon” 3 ceret itu..๐Ÿ˜€

  9. @pushandaka: keren tuh. cewek mobilan cuma gak risih ngangkring.๐Ÿ˜€
    ngekos di pogung juga ya, bro? pogung mana?:mrgreen:

    @mel::mrgreen: dan membantu sangat..

    @zam: saya sering keceplosan bilang angkringan tuh kalo misalnya ke solo. walaupun sama, sebutannya ternyata beda. soal sebuatan kafe 3 ceret ini, saya baru ngerti, masbrur..:mrgreen:

    ternyata Wetiga itu maksudnya W-3.. hehe.. baru ngerti saya.:mrgreen: soalnya banyak yang cuma nulis wetiga. tanpa embel2 kepanjangannya.

    tapi walaupun begitu, suasananya gak seperti di jogja kan bro?

  10. wah kalau di angkringan saya bisa habis uang sama banyaknya dengan makan di warung padang. soalnya mesennya nasi kucingnya bisa lima, belum jika ditambah dengan minuman, pisang gotreng yg bisa sampe sepuluh…karena porsinya kecil-kecil dan murah jadi pas ngambil ga kerasa. pas udah selesai makan baru nyadar kalo bungkus daon pisangnya udah banyak banget. heheh

  11. whahaha…

    ngomongin angkringan jadi kangen nih sama temen2ku (lebih tepatnya kusebut mereka, sahabat sejatiku)..

    kami sering melewatkan malam disana.

    bukan hanya tempat makan, tapi juga tempat kami bercerita menumpahkan segala rasa.

    Di sana, kami bisa mbahas semua hal, dari sangat penting sampai ga penting sama sekali.

    mulai dari memasang wajah sumringah, sedih, gembira.. bahkan sampai terpecah tangis bersama pun pernah kami lewati disana.

    jadi bisa dibilang, angkringan bukan hanya sekedar warung makan buat kami, tapi itu adalah salah satu tempat pendewasaan hidup juga….

  12. Omong-omong, seorang kawan pernah memberi trik seperti ini ke saya, โ€œKalau kau mau tau apakah cewek itu ngga matre dan benar-benar mau sama kau, ajak saja ke angkringanโ€. Jadi, sudah pernah makan di angkringan?

    Wah kasih donk ceweknya… hehehe..๐Ÿ˜‰

  13. @goop: jadi penasaran sama wetiga itu..:mrgreen:

    @tukangpoto: dijamin bakalan asik ngangkring itu, pak. buktikan saja. hehe…

    @ade: jadi, intinya kalo mau makan murah di angkringan, harus bisa jaga nafsu makan. yang stabil2 aja. hehe.. begitu bukan?:mrgreen:

    @eta: sekarang masih di jogja atau?

    @beritadalamkancoet: kasian makan nasi kucing? atau kasihan karena pakai diuji segala?:mrgreen:

    @omiyan: di mana om?

    1. di jakarta bung…

      kira-kira sudah hampir 2.5 taon disini..tapi masih sering bolak balik jogja koq..

      no place like there..as homy as jogja pokoknya..

  14. Salam kenal mas,
    Saya pernah pendidikan 6 bulan di Jogja dan untungnya masih sempat nyicipin nasi kucing yang kesohor itu…hehehe.. Dan bener kayak yang kamu bilang, cemilannya yang susah direm.. pengennya ngirit malah jadi sama aja makan nasi Padang..๐Ÿ˜€

  15. @pabriktempe: hehe.. trus bagaimana, bang mandor? cocok sama selera? hehehehe..

    @depz: harganya memang sangat bersahabat… bagi dompet. hehe..

    @soyjoy76: ya, makan di angkringan bisa lah buat belajar nahan nafsu makan.:mrgreen:

    @rental plasma murah: hehe..:mrgreen:

    @syelviapoe3: angkringan udah sampe pekanbaru? wow..:mrgreen:

    @huang: di ibukota katanya ada tuh angkringan Wetiga. pake wi-fi dan makanannya rada mahal.. jelas kalo dibawa ke sana pada mau. hehe..

  16. Para pelajar jaman dulu punya cerita tentang gudeg, cerita yang saya yakin tidak akan kita alami saat ini kalau berada di Jogja. Tapi generasi kita punya cerita tentang Angkringan. Semoga ini adalah cerita abadi setiap mahasiswa yang pernah belajar di Jogja. Semoga juga ceritanya tidak seperti cerita gudeg yang sarat akan nilai2 komersil๐Ÿ˜€
    gudeg oh gudeg, nasibmu kini, tak terjangkau lagi oleh mahasiswa:mrgreen:

  17. __salam pagiii sahabat^^..angkringan jd tempatnongkrong mahasiswa yang belajar di jogja..memang__

    __salampagii ghe..semangat buat aktifitasnya iaa^^__

  18. angkringan tuh membuat orang nyaman untuk bersantai-2 dan ngobrolin sesuatu,sambil menyantap makanan murah meriah ….gwgw suka banget…:-)

  19. @ridhobustami: entahlah, kawan. mari kita tanya pada.. rumput yang bergoyang. hehehe..:mrgreen:

    @denmas: gudeg. saya baru sekali nyicip. itupun nasi kotakan..:mrgreen:
    angkringan jangan sampai lah berubah “harga”.

    @bri::mrgreen:

    @bang aswi: terakhir kapan, bang?

    @gwgw: iya, bro.:mrgreen:

    @frozzy: hehe.. sekali-sekali coba nongkrong di angkringan yang asli di jogja.:mrgreen:

    @nurrahman18: walaupun jauh berbeda secara fisik, warung burjo ini menurut saya juga sejenis dengan angkringan. warung yang kalau kita nggak bisa ngontrol nafsu, bakalan ngeluarin duit lebih..๐Ÿ˜€

    @yans”dalamjeda”: toh caranya gak cuma itu kan bro? hehe..๐Ÿ˜€

  20. salam s0b … apa khabarnya dipagi hari yang cerah ini s0b … ??? kalo pas aku main k yogya ajak nangkring juga ya s0b …๐Ÿ˜€

    salam hangat dari bekasi …

  21. wifi dah disebut. kafe 3 ceret juga udah. yang make nama angkringan dengan nama “lik man” nambah banyak. ntah asli, cabang ato malah ngga ada hubungannya.๐Ÿ™‚
    tapi tetep mesti ati-ati kualitas minyak yang dipake.

    suasana dan sejarah memang nyaman dinikmati.๐Ÿ™‚
    komunitas narablog di tiap daerah mesti punya rekomendasi dan perlu diajak blusukan.

  22. begitu ada artikel ttg yogya..saya lsng meluncur..heheh.. saya sering ke yogya dan salah satu agenda saat di sana ..pastilah mampir di angkringan yang deket stasiun tugu.. menunya.. 2 nasi kucing, telor puyuh, sate kikil dan susu jahe.. sip deh.. lesehan di pinggir jalan.. asik bgt dah..

  23. @pakacil: trus jadinya pakacil udah nyoba apa belum?:mrgreen:

    @digi: boleh:mrgreen:
    salam hangat juga dari jogja…

    @kidungjingga: sebenernya makan di angkringan gak recommended buat orang yang bener2 laper.. kerusakannya yang diakibatkan biasanya parah. haha..

    @dani: pada akhirnya yang orisinil atau yang paling “menarik” lah yang akan bertahan. mari kita tunggu “Lik Man” mana yang sejati.. hahaha..

    @ceuceusovi::mrgreen: berarti ceu udah familiar sama angkringan ya? *saatnya mencoba warung burjo berarti*:mrgreen:

    @snydez: ayo ke jogja..:mrgreen:

  24. Hikikiki…angkringan t4 makan sjuta umat..:-)..
    Tp kalo kta makan di angkringan dkat2 t4 pariwisata atau transportasi bs dmahalin lho mas..ku pernah kena es teh 1.500 ma nasi jg 1.500 skeluar dr stasiun tugu..angkringan dpn sta.tugu tu .. Dkira saya bukan anak jogja x ya.hi5..asem og..:-(
    Tp kiranya ada yg lebi murah lg lho mas,dtimbang makan di angkringan..tu juga t4 makan sjuta umat,trutama mahasiswa jogja..apalagi kalo bukan BURJO..cukup dg 5500 udh dapet nasi telur,es teh + sbatang djarum super,:-)..

  25. @eka situmorang-sir: porsinya memang cuuuiilik.:mrgreen:

    @prasetya yudha: burjo memang murah juga. tapi kan yang khas jogja Angkringan.:mrgreen:

    di burjo juga kalo gak bisa nahan nafsu, juga jadi mahal lho.:mrgreen:

  26. Jadi inget dulu waktu kuliah di yogya…sering ngangkring, beli nasi kucing dan yang nggak pernah absen, wedang jahenya yang uenaak….

    Sekarang masih di jogja ya? wah, jadi pengen mudik deh…

  27. *inget jaman pacaran saat kuliah dulu pertengahan thn 90-an*
    kalau akhir bulan saat sang pacar belum gajian *pacar nyambi kerja sambil kuliah*…kita biasa makan di angkringan, dulu seringnya di jl. gejayan yg sekarang udah rame bngt dan pindah tempat.

    menunya biasa nasi kucing 2, sate usus, ceker + tahu bacem bakarnya gak ketinggalan…wuuiih..nyam nyamm..

    skrng, walau udah bukan pacaran, tp statusnya sudah ganti menjadi “mantan pacar” kami masih sering ngangkring kok. menunya masih samaa…ceker bakar plus tahu bacem bakar.

    *so, i’m not a material girl, kaann.. *

  28. Pernah juga aku singgah di angkringan daerah sleman, murah harganya sampai sampai aku sedikit bingung sama penjualnya, ketika kutanya harga makanan yang saya makan dia bilang 52, dalam hatiku Rp 52.000,- “mahalnya” setelah saya kasih uang Rp55.000 penjualnya bilang gak ada uang kembaliannya mas, memangnya berapa pak harganya dia bilang Rp 5.200,- malunya aku bisa dianggap sombong aku sama pembeli disitu hadeww

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s