Langkah (23): Susahnya Ngeteng ke Bromo

Stasiun Probolinggo

Sebenarnya ada dua pilihan rute ngeteng ke Bromo. Pertama Jogja – Malang – Bromo. Kedua Jogja – Probolinggo – Bromo. Kami, dalam rangka survey pendahuluan praktikum desember depan, memilih untuk ke Bromo lewat Probolinggo. Selain lebih ramah di kantong, katanya ke Bromo dari Probolinggo juga lebih dekat.

Kami tiba di Probolinggo jumat sore. Hampir magrib. Alun-alun yang terletak di depan stasiun pun terlihat sepi. Kata senior saya, untuk menuju terminal cukup ambil jalan ke kiri. “Jalan sebentar, kau bakal nyampe di terminal. Ntar di sana ada angkutan jenis Elf ke Bromo.”

Ternyata tukang becak berkata lain. Terminal sudah pindah ke Jalan Bromo. Jauh dari stasiun. Sebenarnya saya maklum juga, sih. Soalnya terakhir kali senior saya ke Bromo tahun 2002.:mrgreen: Berarti harus naik angkot ke Terminal Probolinggo. Dari sini mulai kelihatan betapa susahnya ngeteng ke Bromo.

Kami mencegat angkot warna kuning ke arah terminal. Angkotnya sepi. Yang memenuhi cuma kami berempat. Sekadar tips, jangan “membocorkan” tujuan perjalanan kita ke sopir angkot. Lebih-lebih yang menuju terminal. Kemarin, karena tidak sengaja “membocorkan” tujuan, sopir angkot itu sampai membujuk-bujuk kami untuk menyarter angkotnya ke Bromo.

Yang bikin saya malas, dia sampai menakut-nakuti kami bahwa malam ini sudah ngga ada lagi angkutan ke Bromo. Ada pun, bisanya cuma disewa. Saya sih nggak keder. Mau nginap semalam juga oke. Tapi yang saya khawatirkan itu teman-teman saya. Apalagi kawan saya yang asli Ngawi itu pergi bersama ceweknya.

Berdasarkan hasil tanya sana-tanya sini tadi, katanya ongkos angkot ke terminal probolinggo cuma 3 ribu per orang. Namun ternyata sopirnya nakal. Sewaktu turun dan membayar ongkos, meskipun kami sudah menyodorkan uang 12 ribu untuk empat orang, dia masih meminta tambahan seribu lagi. Katanya dengan logat Madura, “Sudah malam, Dek.” Bah! Perasaan ndak ada hubungannya antara sudah malam dengan efisiensi mesin angkotnya.

100_0858

Sopir angkot itu ternyata setengah benar. Elf ke Bromo masih banyak tetapi agennya memang mengatakan kalau malam-malam begini, Elf itu cuma bisa disewa. “Sudah terlalu malam, Dek. Bisanya cuma dicarter.” Masih dengan logat Madura. Belakangan saya mengerti bahwa memang banyak orang Madura di Probolinggo ini. Sampai-sampai pribumi sana juga ikut-ikutan berbahasa Madura.

Wah, kalau harus menyewa, budget kami ngga cukup. Untuk menenangkan pikiran, kami makan soto dulu di warung. Setelah makan, agen bis yang ternyata seumuran dengan saya itu mendekat. Kami ajaklah dia ngobrol. Setelah eyel-eyelan sebentar, akhirnya dihasilkan kesepakatan bahwa Elf itu bisa mengantarkan kami ke Bromo dengan tarif normal. 25 ribu. Tetapi dengan catatan kami harus rela menunggu sampai Elf itu lumayan penuh. Entah sampai kapan. Waktu menunggu itu saya habiskan dengan mengobrol dengan para sopir, kenek, dan agen Elf. Kawan saya yang asli Ngawi memanfaatkan waktu dengan berpacaran. Kawan saya yang asli Wonosari memilih untuk tiduran sambil menghirup-hirup Vick’s Inhaler.

100_0931Penantian panjang itu memperoleh kepastian sekitar jam 10 malam. Ada turis asing yang mau menyewa Elf. Namun sopirnya berkata bahwa dia bisa menyelundupkan kami untuk ikut bersama mereka. Syaratnya, kami harus duduk di deretan bangku paling belakang dan diam sepanjang perjalanan. Dan tarifnya juga dinaikkan secara mendadak menjadi 30 ribu. Lagi-lagi masih dalam logat Madura, “Tiga puluh ribu langsung berangkat. Kalau ngga mau ngga usah.” Crap!

Sepanjang jalan menanjak ke Bromo, kami berempat hanya duduk diam di belakang. Sementara sepasang turis Singapura mengobrol seru di depan.

Dalam sebuah forum, Mbak Matatita sang pengarang Tales From The Road pernah berkata bahwa backpacking di Indonesia ini tantangannya lain. Backpacker sering dihadapkan dengan situasi penuh ketidakjelasan. Yang paling menjadi masalah adalah transportasi. Malam itu kami membuktikannya.

60 pemikiran pada “Langkah (23): Susahnya Ngeteng ke Bromo

  1. bundo ud tahu bhw bakal ada cerita ttg bromo **kemarin itu lihat di twitter kanan atas ada berita shige ke bromo😀

    itu sajalah kerjamu shige, bersenang-senang sambil melakukan tugas kuliah.. bundo tunggu foto bromo yang menakjubkan itu.

  2. tips kalo mau nanya rute. jangan langsung nanya ke si “operator”-nya, tapi tanya “pihak ketiga”.

    biasanya aku mampir di suatu warung dulu, terus makan atau beli dagangannya. nah, selagi makan ini barulah nanya-nanya rute ke si penjual warung. biasanya mereka lebih jujur, apalagi kalo kita udah beli dagangannya.

    pas ke Ujung Genteng, aku juga mengalami cerita yg hampir sama, bro. tapi untungnya, aku masih dapet last transportation.

  3. soal transportasi dan akomodasi di Indonesia utk backpacking, setuju. Indonesia ini bener-bener level untuk advance backpacker.

    kalo backpacking ke LN, gak heran lah, karena transport gampang, informasi jelas, dan akomodai mudah. hanya kendala bahasa saja yg biasanya jadi penghalang.

    seorang teman yg pernah keliling dunia juga pernah nyaranin. mending backpacking ke LN dulu, baru backpacking ke Indonesia. biayanya pun bahkan jauh lebih murah kelo keluar daripada ke negeri sendiri.

    bahkan ada anekdot, kalo ente megang SIM keluaran Indonesia, di Inggris, SIM ente bakal berlaku karena ente dianggap “pemegang kasta tertinggi” dalam hal driving license.. hahahahah

    1. e iya, jadi inget. aku nyari buku Loonely Planet edisi Indonesia itu, susah banget! adanya nemu versi e-book dan itu tahun 2008.. he he he..

      sangat membantu tuh buku Loonely Planet, karena itu holy-bible-nya para backpacker..😀

  4. jadi pengalaman itu bang hehe, aduh jdi pengen kesana tapi sikon tdk mendukung kayaknya enakan bawa motor ya cha hkkk turing turing berpetualang pake motor hikz sejak sim C saya mati dan males memperpanjang jadi gk pernah berani naik motor jauh2 huh😦

  5. @julie: yoi, tante.:mrgreen:

    @lilliperry: oke deh, masbrur.:mrgreen:

    @nakjaDimande: hehe.. bundo lihat sidebar saya ternyata.:mrgreen:
    tunggu aja foto2 bromonya, bundo.:mrgreen:

    @itikkecil: iya, bu. padahal Bromo ini kan masuk taman nasional:mrgreen:

    @shekhotz::mrgreen:

    @escoret: tunggu aja, paman.:mrgreen: di pos selanjutnya deh.:mrgreen:

    @bandit pangaratto: saya kalo nunggu tabungan cukup dulu juga gak bakalan pergi2 bro.:mrgreen:

    @wira: oh, ya. di pertengahan antara bromo dan batok kan ada pura, ya bli?

    @komuter: bener, paman. itu ngeselin banget tuh.:mrgreen:

    @zam: bener, mas bro. kemarin tuh sialnya, kedatangan kami di tempat mangkal Elf itu terlalu mencolok. jadinya sang operator langsung nyamperin dan bilang “bisanya cuma disewa.” Lain kali saya coba lebih tidak menarik perhatian deh. hehe..

    iya, nih. keknya semakin ke timur, semakin ke barat, atau semakin ke utara dari jogja backpacking semakin sulit. tapi justru kesenangannya ada di situ. kesenangan mencari jalan untuk keluar dari situasi seperti itu.:mrgreen:

    LP mahal banget, kang. 300ribuan kalo gak salah. tapi kelihatannya emang lengkap itu buku. saya belum punya LP, tapi cerita tentang penulis LP saya punya. hehe..
    lha? pake e-book berarti ngeprint2 dulu dong sebelum berangkat? atau bawa laptop sekalian? hehe..:mrgreen:

    @pushandaka::mrgreen:

    @elmoudy: selama hayat masih dikandung badan, bang. *opoh?* hehe..:mrgreen:

    @pakacil: luarr biasa. lha? kok bisa, pak? kesandung aja nyampe tuh dari Malang.:mrgreen:

    @adin: boleh tuh bro. saya juga masih minim pengalaman ini. hehe..

    @bangaswi: setelah turun, tidur bang. hehe..:mrgreen:
    tunggu aja di post selanjutnya.:mrgreen:

    @DDN: perpanjang dulu lah itu sim. hehe..:mrgreen:

  6. eh? terminal probolinggo udah pindah? hahay…
    saya juga terakhir ke bromo tahun 2002, ngeteng dari malang, sendirian, berangkat pagi pulang malem sih…
    manalah saya berani ngeteng sendirian kalo malem2…:mrgreen:

  7. nyasar ke sini..
    baca2, trus jd dejavu deh, seperti melihat saya kembali ke jaman muda dulu hehehe…kemana2 gendong carrier.

    nice blog, nice story..
    boleh ya, saya berkunjung terus ke sini🙂

    salam kenal…
    (wah, ternya kita masih satu kota)

  8. Mantabh Bro.. puas-puasinlah jadi backpacker selagi masih bujangan, karna kamu akan merindukannya begitu udah punya isteri dan beranak-pinak..😀

    Tulisannya menarik. Menurut saya, harus ada sekuelnya nih…

  9. lewat malang, bisa mencapai menara/gardu pandang dan untuk mencapai gunung batok jalurnya memang dari situ. lewat tongan/probolinggo, memang lebih murah tapi pemandangan yg diperoleh terbatas.

  10. jadi kisah ngetengnya gimana, om? hla sampeyan mung duduk-diam di jok belakang sampe puncak bromo?

    kapan2 sampeyan ke taman laut dong… dan saya bakal antusias banget untuk urusan yang kayaq gini😀

  11. @taka: salam kenal juga, Dab!:mrgreen:

    @tukangpoto: setiap orang berpetualang dengan caranya masing2 kok, pak.:mrgreen:

    @joddie: langsung hit the road aja, bro!!😀

    @yoan: buset. sendirian… kereeen.:mrgreen:

    @tisti rabbani: salam kenal juga, mbak.
    share juga dong ceritanya waktu masih “muda” dulu.:mrgreen:
    biar kita2 di sini jadi dapet elmu baru.. hehe..

    @indra1082: bener, bro..

    @indra java: ini namanya kompakan, komennya juga kompakan.:mrgreen: hehe..

    @soyjoy76: trims bro. jangan lupa baca kelajutannya, ya..:mrgreen:

    @dian purnomo: ada, mbak. silakan dibaca..:mrgreen:

    @haris::mrgreen: kata “Nike”: Just Do It!

    @mbah gendeng: bukannya di post sebelumnya udah kenalan, mbah?:mrgreen:

    @nahdhi: survey kanggo FGA, Dab!:mrgreen:

    @hedi: kalo lewat Malang, mesti sering naik-turun angkot. kalo sendirian sih gpp. kalo rame2 ini lho, bro.. repot.
    banyak kepala, banyak pikiran.

    @amru: temen saya itu kuliah angkt 06 bro. kira2 kenal sama njenengan gak tuh ya?

    @kurotsuchi: *doh!* kesan susahnya kurang dapet ya, bro..:mrgreen:

    kadang2 menceritakan memang gak bisa “sekeren” kenyataannya.:mrgreen:

    mudah2an saya diberi kesempatan ke taman laut. amiiin..:mrgreen:

    @info dahsyat & pusat download gratis::mrgreen:

    @gandi wibowo: tungguin aja, bro..:mrgreen:

    @areeavicenna: kalo ada waktu luang, langsung Hit the Road aja..:mrgreen:

    @gimbal: jalan2 gini gak seru kalo bareng doraemon, gim. belum apa2 udah nyampe pake pintu kemana saja.
    kalo buat pulangnya, enak juga sih keknya.. hehehe..

  12. @morishige: itulah bedanya turis dengan backpacker. backpacker itu gak perlu menarik perhatian yg nggak perlu. jadi backpacker bukan berarti harus ngirit segala pengeluaran, tapi merencanakan dan menyesuaikan pendapatan agar perjalanannya nyaman, aman, dan menyenangkan.🙂

    karna aku bukan backpacker, jadi.. begitu deh.. ;d

    LP lengkap banget. mulai dari info rute, penginapan, dan harga-harga serta apa yg bisa dilihat ada semua. utk bacanya, kan gak harus di-print semua. pelajari dan ingat baik-baik, dan kalo emang perlu, print bagian yg penting aja. hemat kertas juga kan?

    LP emang mahal. kenapa bisa mahal? karena utk menyusun database sebegini lengkap itu gak gampang..😀

  13. Wow, jadi inget pas turun dari gunung lawu.
    sampe bawah dah ga ada transportasi lewat, menjelang habis maghrib baru ada elf turun ke tawangmangu.

    ya udah carter deh satu rombongan sampe Solo.

  14. Hahaha.. sapa suruh ngeteng .. pissssssss mori😀
    Weleh.. jalan2 kok ada rangka survey pendahuluan praktikum sgala ya
    langka di dunia traveling kayaknya ..
    kayaknya lho hehehe

  15. asyik banget ke Bromo…kapan2 mo kesana…
    referensi lu bagus2 banget!!!

    kata siapa backpacker di indonesia aja yg penuh ketidak jelasan😀 gw pernha kesasar keliling victoria road waktu di sing hanya untuk mencari bus yg ke arah malaysia, karena udah malem akhirnya naik taxi!!! hehehehehehe

  16. wajar lah broo kalo ada kerikil2 kecil yang menghadang. *halah bahasanya*

    di indonesia ini emang agak ribet sih untuk masalah transportasi, di terminal2 manapun di indonesia kalo ada orang2 dari luar kota yang dateng calo2 pasti ngejar terus tapi harganya juga nggak main2..

    btw nice trip broo

  17. duh.. kampung gw deket banget sama bromo…
    gw baru tau, klo ngeteng ke bromo segitu susahnya ya… soalnya, klo dari kampung gw jaraknya cuma 11km…
    grr… pengen banget gw backpacking… huhuhu

  18. jadi inget pernah ada yang imel saya nanya-nanya rute ke bromo, bukan sampeyan tho?😆

    probolinggo memang kebanyakan berisi etnis madura mas, pribumi yang sampeyan maksud berbahasa madura itu mungkin memang keturunan sana. saya lima tahun di probolinggo ndak bisa bahasa madura kok🙂

    1. bukan, mas stein.:mrgreen:

      kemarin itu saya ngobrol-ngobrol sama orang probolinggo. ibunya orang probolinggo, ayahnya orang situbondo. dia ngomong madura udah kayak mother tongue aja.

      mungkin memang nggak semua, tapi kebanyakan orang probolinggo walaupun sedikit-sedikit bisa lah berbahasa madura.:mrgreen:

  19. huehehe… itu kan namanya penyelundupan manusia, dri.
    jadi kamu dan teman-teman penumpang haram dong? percuma udah bayar 30 ribu kalau masih haram juga. *manas-manasin*

    walaupun susah, tapi begitu berhasil terlewati kan puasnya beda, dri.

  20. oya .. perknalkan dahulu .. sblm q kasik koment oya nm q ika asl probolinggo jtm indo..mng sulit tuk nuju bromo klok mlm hari … tapi klok siang hari sangt snang .. ap lagi bawak mobil sndiri atau motor .. sbb bromo itu bukan tmpat yng mudah di hampiri , bromo adah surga dunia syp2 yng mau k sana mmng bnyk rintangan .. bromo adalh bukit dan blh di katan gunung , dan di situ bukan 1 gunung dan q tak tau hrs blng brp gunung sbb memng di kelilingi gunung . klok mau k bromo dn mlm di kota probolinggo lbih baik di penginapan dulu sbb lbih snng brngkat pagi dan gk susah cari ankot … lbh snng lagi bwa kndr,n sndr … boromo adlh jauh dari listrik di perjalann klok mlm sngt lah glap . dn sngt sejuk bagi orang yg brminat dn jauh dr proling inilah salm aku . dariku ika

  21. Bromo Tanjung Pondok Tani
    Dalam rangka Memperkenalkan ” Kawasan Tengger-Bromo” dari segala aspek, kami buka pondok tani tanjung-tosari unt umum, “tanpa tarif” (khusus untuk rombongan)
    @.kamar los + 2 km mandi luar, dapur, teras serba guna, kapst: 8 s/d 16 orang, cukup memasukkan dana “sukarela” ke kotak dana perawatan pondok pertanian.
    # untuk informasi hub per sms/tlp: 081249244733 – 085608326673 ( Elie – Sulis ) 081553258296 (Dudick). 0343-571144 (pondok pertanian).
    # Informasi di Facebook dengan nama : Bromo Tanjung Pondok Pertanian

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s