Naik Kereta dari Hanoi ke Hue

Jam 11 siang saya mengucapkan selamat tinggal pada duo pemilik hostel yang ramah, juga kepada R dan F yang sedang asyik adu strategi di papan catur. Y tak tampak batang hidungnya di kamar maupun di ruang-bersama. Mungkin sedang menikmati hari terakhirnya di Hanoi. Menyeruput bia hơi barangkali.

Saya mampir sebentar ke pekarangan Katedral St. Joseph, lalu melangkah santai ke arah sebuah kios yang menjual kartu pos di pinggir keramaian Danau Hoan Kiem. Di sana, saya pilih dua kartu pos dengan gambar paling sederhana, saya tulis sepatah-dua patah kata kepada Nyonya dan seorang kawan baik di seberang lautan sana, saya tempelkan prangko, lalu saya masukkan kepingan-kepingan kenangan itu ke dalam kotak pos merah yang berdiri kokoh di depan.

Read More

Hanoi, Bia Hơi, dan Hồ Tây

Di Hanoi, saya menginap di sebuah hostel tak jauh dari Katedral St. Joseph yang disebut-sebut mirip Cathédrale Notre-Dame de Paris. Kamar dormitori campurnya sangat nyaman. Kamar mandinya bersih, suasananya tenang, dan, yang paling saya sukai, punya balkon mini yang dari sana kita bisa duduk-duduk santai menikmati suasana.

Karena balkon itu kecil dan kapasitas kamar itu sekitar sepuluh orang, persaingan untuk menduduki dua kursi empuk di areal spesial itu lumayan ketat.

Read More

Menuju Hanoi

Dengan perut penuh bánh tráng nướng, saya kembali ke hostel. Penat dan kenyang dan selimut hangat membuat saya cepat sekali tertidur. Pulas sekali tidur saya malam itu sampai-sampai mimpi tak kuasa unjuk gigi.

Begitu bangun, saya mendapati kamar dormitori sepi itu kedatangan orang baru. Mukanya, kalau dilihat sekilas, tipikal orang Filipina atau Thailand. Tapi bisa jadi pula bukan kedua-duanya. Ketimbang penasaran, lebih baik saya bertanya: “Are you from the Philippines?”

Read More