Lebaran, Pistol, Dan Buayan Kaliang

Anak-anak di setiap daerah mempunyai tradisi yang unik dan berbeda dalam merayakan lebaran Idul Fitri. Jika anak-anak di Kampung Cigebar Desa Bojongsari Kabupaten Bandung langsung “nadran” ke makam leluhur sesaat setelah shalat Ied, anak-anak di desa saya di Pariaman malah langsung berbondong-bondong jalan ke Balai Kurai Taji. Tentu saja setelah bersalaman dengan kerabat dan mengumpulkan sedikit “jatah” lebaran.

lebaran anak-anak pariaman

Balai di sini berarti Pasar. Akan halnya pasar, selain shopping mainan, banyak hal bisa dilakukan di sini. Anak laki-laki biasanya akan bergerombol di sekitar lapak penjual pistol dan senapan kemudian memilih-milih jenis apa yang kira-kira akan dibeli. Pistol dan senapan mainan tentu saja. Pelurunya bulat-bulat kecil aneka warna berukuran sekitar 3 mm. Yang dijajakan biasanya berkisar antara pistol semi otomatis, senapannya sniper, sampai shotgun. Saya sendiri dulu lebih memilih pistol semi otomatis karena praktis dan portable.

Berbeda dengan laki-laki, anak-anak perempuan lebih suka “menikmati suasana” Balai. Tenda-tenda yang menjajakan makanan khas seperti Katupek Gulai, Katupek Lamak, Sala Lauak, atau Mangkuak, adalah tempat nongkrong generasi muda hawa. Yang mengantri naik Buayan Kaliang juga kebanyakan anak perempuan.

SmiLe yOo..!1311Buayan Kaliang itu seperti wahana Bianglala di Dunia Fantasi tapi jauh lebih kecil karena cuma terdapat 4 “kandang”. Tenaga penggeraknya pun masih manusia. Kapasitas Buayan Kaliang normalnya adalah 24 orang. Namun karena peminatnya membludak, seringkali buayan legendaris ini overload. Ketika anda berada dalam Buayan Kaliang yang berputar, anda akan mengalami sensasi seperti digelitik di perut. Tidak jarang ada yang muntah-muntah setelah sekitar 10 menit menikmati putaran Buayan Kaliang ini.

Selepas ashar, Balai Kurai Taji akan menjadi sepi kembali. Anak-anak pulang ke rumahnya masing-masing. Tapi jangan dibayangkan kalau setiba di rumahnya anak-anak itu akan tidur siang dengan manis. Yang laki-laki akan main perang-perangan sampai gelap tiba, yang perempuan akan sibuk sendiri dengan mainannya.

21 pemikiran pada “Lebaran, Pistol, Dan Buayan Kaliang

  1. @diazhandsome: seru banget bro. saya sampai SMP masih main pistol2an..:mrgreen:

    @bandit: sama.. saya juga.:mrgreen:

    @nahdhi: yap. bahkan gara-gara salaman-salaman ini saya jadi ngerti silsilah.. hehe..

    @zam: ombak banyu juga sama-sama pake tenaga manusia ya, kang?
    cuma bedanya putaran Ombak Banyu horizontal, Buayan Kaliang vertikal..

    dari daerah lain, wahana sejenis ini apa lagi ya kira-kira?

  2. Hueh, sebenarnya senapan-2 mainan dengan peluru bulat itu juga berbahaya. Bisa bikin buta klo kena mata, dan bisa bikin memar kalo kena kulit? Gak percaya? Saya pernah coba mainan ponakan saya, saya tembak ke leher abang saya, langsung lehernya ada bulatan memar bulat…😀. Ponakan saya jg nyobain ke adiknya, langsung deh pipi adiknya juga ada memar bulat. Jd harus hati2 sih klo mo kasih mainan kayak gitu ke anak2….
    Met lebaran ya…maaf lahir batin.

  3. @zee: sebenarnya memang berbahaya.:mrgreen: saya sendiri juga pernah jadi korban “penembakan”. nendang!!
    maaf lahir batin juga ya…🙂

    @fanari: yap. menegangkan banget..:mrgreen:

    @nakjaDimande: keluarga di Pariaman alhamdulillah selamat semua bundo.. di padang belum dapat kabar.. ayah ibu dan adik di solok baik-baik saja..
    bundo di sana bagaimana? terasa kah?

  4. kok nggak ada foto senjatanya?

    btw, didaerah saya dulu sempat ngetren mainan pistol2an dengan peluru bulat kecil yang lumayan bikin sakit kalau kena, bahkan lebih banyak orang dewasa ikut2an main.

  5. Waduh, indah nian di kampung sahabat itu. Saya sudah merasakan katupek gulai, meski di Bandung. Oya, bagaimana kabar sahabat setelah gempa kemarin. Maaf, saya hanya turut berbelasungkawa … T_T

  6. wah, bener tuch bos…mainan pistol2an yang ntu berbahaya..
    jadi inget waktu maenan itu lagi ngetrend waktu SMP ampe bikin heboh di koran Balipost coz ada korbannya..

    eniwei tradisinya unik euy…

  7. @cerita cinta: memang..:mrgreen:

    @suryaden: alhamdulillah keluarga di sumatra barat baik-baik saja.. trims.

    @zulhaq: bom-boman pake apa nih? petasan atau tokai? hehe..

    @wira: shotgun yang dipegang anak2 di atas pick up itu belum mewakili ya? hehe..
    di tempat saya untung yang mainnya cuma anak kecil.:mrgreen:

    @bang aswi: kebetulan saya balik ke jogja sehari sebelum gempa, bang.. jadi gak ngerasain langsung gempa besar itu. alhmadulillah seluruh keluarga di kampung selamat..

    @ekads: iya tuh.. pistol2an itu memang makan banyak korban.

    @alamendah: … lain lubuk lain ikannya.

  8. Waktu mudik ke Tanjung enim, muara enim, SumSel kemarin, bocah2 nya jg lagi demam senapan mainan. Mereka nyebutnya: tembakan.

    Sempet juga beliin buat ponakan, dia milih yang pake laser Rp 30 ribu, kayak senapan angin, pelurunya plastik kecil2. Ngeri juga sih efek tambakannnya kalo kena mata…

    Btw tukeran link bro… trims

    1. @inung: wong palembang to, bro?
      keknya emang di sumatra banyak daerah yang anak2nya suka main pistol2an waktu lebaran. dan ntar pasti jadi sebuah kenangan tersendiri kalo mereka udah gede.

      dulu sih belum ada pistol2 yang pake laser2 kek gitu.:mrgreen:
      btw dulu daun telinga bagian luar adik saya pernah kena peluru nyasar tuh.. emang sakit katanya.😀

      oke dah.. saya pajang juga linknya..😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s